Perdana Menteri India Mencabut UU Pertanian Kontroversial, Kemenangan Untuk Petani

Perdana Menteri India Mencabut  UU Pertanian Kontroversial

mobw.net – Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi pada Jumat (19/11/2021) secara tiba-tiba mengatakan akan mencabut tiga undang-undang (UU) pertanian kontroversial.

Pengumuman tersebut cukup mencengangkan sekaligus menjadi kemenangan bagi para petani yang kukuh memprotes UU tersebut selama lebih dari setahun. Modi mengatakan hal tersebut menjelang pemilihan awal tahun depan di Negara Bagian Uttar Pradesh dan dua negara bagian utara lainnya dengan populasi pedesaan yang besar.

“Hari ini saya datang untuk memberi tahu Anda, seluruh negara, bahwa kami telah memutuskan untuk menarik ketiga UU pertanian itu,”kata Modi dalam pidatonya.

“Dalam sidang parlemen mulai akhir bulan ini, kami akan menyelesaikan proses konstitusional untuk mencabut tiga UU pertanian ini,”sambung Modi sebagaimana dilansir Reuters.

UU pertanian yang diberlakukan pada September 2020 tersebut ditolak para petani India karena dianggap merugikan mereka karena membuka sektor pertanian untuk pemain swasta.

Para petani berbondong-bondong ke New Delhi untuk menggelar aksi protes nasional. Mereka sampai berkemah di sekitar Brand-new Delhi dan berjanji tidak pulang sampai UU itu dicabut.

Aksi para petani itu mendapat perhatian dari para aktivis dan selebritas luar India, termasuk aktivis iklim Greta Thunberg dan penyanyi AS Rihanna. Banyak aksi protes besar berpusat di sekitar Brand-new Delhi, tempat para petani berkemah di pinggir jalan sejak November 2020.

Partai berkuasa di India Partai Bharatiya Janata (BJP), tahun lalu mengatakan berkukuh tidak akan mencabut UU tersebut. Partai tersebut berusaha memecahkan kebuntuan dengan para petani dengan menawarkan pelunakan atas UU pertanian,

tetapi negosiasi yang berlarut-larut gagal. Kini, kendati Modi sudah mengumumkan pencabutan tiga UU pertanian, seorang pemimpin klompok tani Rakesh Tikait mengatakan aksi protes mereka belum berakhir. “Kami akan menunggu sampai parlemen mencabut UU tersebut,”tulis Tikait di Twitter.

Kemenangan petani

Perdana Menteri India Mencabut  UU Pertanian Kontroversial

Di sisi lain, para petani di Negara Bagian Punjab dan Negara Bagian Haryana merayakan berita pencabutan tiga UU pertanian. Mereka mengibarkan bendera kemenangan dan membagikan permen.

Tapi mereka bilang pertarungan belum berakhir. “Kami tidak percaya pada janji lisan. Kecuali kami melihatnya secara tertulis bahwa UU itu benar-benar dicabut, kami akan tetap di sini,”Raj Singh Chaudhary, seorang pengunjuk rasa, mengatakan kepada BBC.

Chaudhary termasuk di antara ratusan petani yang menggelar aksi protes di perbatasan Delhi-Ghazipur selama setahun terakhir. Pemimpin petani lainnya mengatakan, mereka butuh janji tambahan dari pemerintah seputar kepastian harga hasil panen mereka untuk mengakhiri protes mereka.

Pengumuman pencabutan UU pertanian telah mengejutkan banyak pengamat politik serta mereka yang menentang UU tersebut. Banyak pihak mengatakan, pengumuman itu adalah kemenangan besar bagi para petani India.

Partai-partai oposisi menyambut baik keputusan itu. Politikus oposisi, Rahul Gandhi, menyebutnya sebagai kemenangan melawan ketidakadilan. Ketua Menteri Benggala Barat Mamata Banerjee turun ke media sosial untuk memuji para petani dan memberi selamat kepada mereka.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *